Cara Memikat Peri ke Taman Anda – Membuat Surga Bagi Peri, Peri, dan Semangat Alam

Apakah Anda percaya pada peri? Jika Anda ingin belajar cara menarik peri ke kebun Anda, ada beberapa cara untuk melakukannya.

Semakin banyak orang menjadi sadar akan fakta bahwa, seperti malaikat, peri ada di tingkat astral, dan kadang-kadang bisa muncul di alam fisik. Lebih sering daripada tidak, Anda harus mengandalkan kemampuan psikis untuk dapat melihat, mendengar, atau merasakannya, tetapi mungkin untuk belajar bagaimana menyesuaikan dengan keterampilan psikis yang melekat.

Tarik Peri ke Taman Anda

Salah satu cara terbaik untuk menarik peri ke dalam hidup Anda adalah membuat taman peri. Dengan merancang ruang alami yang menyenangkan bagi peri, mereka lebih mungkin berkumpul di sekitar rumah Anda dan bekerja dengan Anda. Dengan mendapatkan kepercayaan dari peri, Anda dapat membentuk hubungan yang langgeng di mana Anda dapat memperoleh manfaat dari sukacita dan berkah yang mereka bawa, sambil membantu mengembalikan keseimbangan alam dari Ibu Pertiwi.

Sepuluh Cara untuk Menarik Peri

  1. Tanam bunga liar dan pohon asli
  2. Jagalah localats Anda, bukan hanya di kebun Anda tetapi dengan merawat kayu lokal atau menjadi sukarelawan dengan kelompok konservasi
  3. Beri makan burung
  4. Menyediakan rumah dan tempat penampungan bagi satwa liar lokal dan burung taman
  5. Bagikan hasil apa pun yang Anda tanam di kebun dengan burung-burung – dengan kata lain, lepaskan kandang buah dan alat pencegah lainnya!
  6. Tumbuhkan area liar di kebun, dan jagalah tepian rumput lama untuk disembunyikan oleh para peri
  7. Taman secara organik dan gunakan metode alami untuk melindungi tanaman dari hama
  8. Tinggalkan penawaran di kebun seperti susu atau kue
  9. Mainkan musik dan pastikan selalu ada banyak tawa dan kegembiraan di taman Anda
  10. Tempatkan patung peri di dedaunan

Dengan menghormati alam dan merawat dunia di sekitar Anda, Anda menunjukkan rasa hormat kepada peri juga. Saya belajar bahwa kesabaran, cinta, dan penghormatan terhadap alam sangat penting ketika membangun hubungan dengan peri. Bersikap baik dan memiliki hati yang terbuka, dan Anda juga bisa belajar menarik peri ke kebunmu.

Sylphs – Alam Roh Bumi

Sylph dipandang sebagai makhluk mitologis dalam banyak tradisi Barat. Menurut kepercayaan Abad Pertengahan dari Rosicrucians dan Cabalists, sylphs adalah roh unsur udara, dinamakan demikian dari silphe Yunani, yang berarti kupu-kupu atau ngengat. Nama dan konsep dipopulerkan oleh Paracelsus, seorang dokter Swiss, astrolog dan filsuf yang hidup dari 1493-1541. Dia juga dikreditkan dengan banyak teks medis dan buku-buku literatur okultisme.

Mereka dianggap sebagai salah satu dari empat jenis alam roh: gnome (elemen bumi), sylphs (elemen udara), undines (elemen air) dan salamander menyala (elemen api). Dalam banyak legenda, sylphs dianggap menciptakan rendering artistik di langit dengan mengubah awan menjadi bentuk yang dapat dikenali. Sylph juga dikatakan bertanggung jawab atas angin dan beberapa jenis badai dan pola cuaca.

Menurut beberapa tradisi cerita rakyat, mereka memiliki rentang sayap yang sangat lebar dan hidup di pegunungan tinggi di bumi. Mereka diakui untuk menjadi agung dalam cara dan bantalan. Sebagian besar tradisi memandang sylph sebagai makhluk abadi dan non-fisik. Di zaman modern, istilah "sylph" juga berarti seorang wanita yang luwes dan anggun.

Beberapa sumber mengasosiasikan sylph dengan malaikat, termasuk kemungkinan hubungan antara sylph muda dan cherub kecil. Tuan Malaikat atau Deva dikatakan bertanggung jawab atas kegiatan Sylphs. Yang lain percaya bahwa sylph berfungsi sebagai pembawa pesan untuk kedua malaikat dan elemen lainnya.

Sylph, bersama dengan roh alam lainnya, adalah penjaga bumi. Hierarki sylph adalah Aries dan Thor. Sylph sangat terlibat dalam membersihkan udara polusi dan bahaya kimia lainnya. Sylph memainkan peran penting dalam dunia spiritual dan dalam pemeliharaan keseimbangan dan kemurnian untuk platform fisik bumi bagi evolusi manusia.

Salamander Api – Alam Roh dari Elemen Api

Menurut legenda di seluruh dunia, salamander adalah roh alam yang terkait erat dengan unsur api. Deskripsi penampilan mereka sangat berbeda, tetapi sebagian besar berpusat di sekitar bentuk kadal seperti kaki atau lebih panjang. Salamander berapi-api dikatakan untuk mengasosiasikan dengan semua bentuk api dari gunung api ke api lilin.

Para salamander yang berapi dianggap yang terkuat dan paling kuat dari semua elemen. Salamander berapi-api sering dipanggil ketakutan di antara laki-laki. Kekuatan destruktif mereka benar-benar legendaris. Untuk alasan ini, banyak alkemis di abad pertengahan berusaha untuk menggunakan pengaruh atas salamander dan roh alam lainnya untuk mendapatkan kekuatan diri mereka sendiri atas pola cuaca dan kekuatan alam lainnya.

Paracelsus, seorang filsuf Swiss abad ke-15, percaya bahwa mereka tersusun dari substansi yang dapat disebut materi spiritual, atau eter. Meskipun semua roh alam menyerupai manusia dalam beberapa hal, mereka lebih mirip dengan alam roh dalam kemampuan mereka. Hubungan antara istilah salamander dan konsep api telah dipertahankan di zaman modern. Salamander sering digunakan untuk menamai oven, pemanas dan sejenisnya.

Salamander adalah salah satu dari empat jenis utama roh alam: gnome (elemen bumi), sylphs (elemen udara), undines (elemen air) dan salamander menyala (elemen api). Para salamander berada di bawah arahan hierarki mereka, Oromasis dan Diana, yang pada gilirannya melayani Elohim. Elohim adalah istilah Ibrani kuno untuk pembangun ciptaan.

Salamander, bersama dengan roh alam lainnya, adalah penjaga bumi. Salamander memainkan peran penting dalam dunia spiritual dan dalam menjaga keseimbangan bumi sebagai platform fisik bagi evolusi manusia.

Semangat Shamanisme Tanaman – Shinto, Cinta Untuk Para Roh Alam

Shinto adalah agama rakyat Jepang. Intrinsik untuk itu adalah keyakinan pada kekuatan spiritual alam dan energi pelindung tanaman, pohon, gunung, dan kekuatan lain dari Bumi. Semua ini dikenal sebagai kami – "genius" dari "keilahian" alam – yang mungkin merupakan bentuk khusus seperti bunga, tempat seperti hutan, atau proses alami, seperti pergantian musim, yang membawa perbedaan tanaman dan energi untuk menonjol, atau, memang, hembusan angin, yang memiliki efek spiritual dan psikologis seperti kejernihan pikiran yang ditimbulkan oleh kualitas menyegarkannya yang 'menerbangkan jaring laba-laba' dan membantu kita melihat lebih jelas.

Kami, kemudian, adalah roh penjaga tanah, tetapi juga dari pekerjaan, keterampilan, bakat, kebajikan, perbuatan atau tindakan mengagumkan, serta nenek moyang kita dan mati sakral, yang semuanya memiliki 'esensi' yang menanamkan kehidupan kita. Singkatnya, mereka adalah kekuatan ilahi alam, mewakili keindahan dan kekuatan kehidupan dalam segala bentuknya.

Kami secara tradisional memiliki dua jiwa: satu lembut (nigi-mitama) dan satu agresif (ara-mitama) dan sebagainya – seperti yang kita tahu – roh seperti angin dapat berperilaku berbeda sesuai dengan jiwa mana yang memilikinya pada saat itu. Semangat yang memanifestasikan mungkin angin sepoi-sepoi dari musim panas, membawa kita damai dan rasa tenang, atau badai yang membawa semua sebelum dan membawa perubahan tiba-tiba dan terobosan kekerasan. Dalam hal ini, kami memiliki 'kepribadian' atau predisposisi yang sangat manusiawi.

Kata Shinto adalah gabungan dari dua kanji atau 'kata-gambar': shin yang berarti 'roh', dan tō berarti cara filosofis atau 'jalan'. Oleh karena itu dikenal sebagai "The Path of Spirit"; pemahaman, yaitu, bahwa yang ilahi ada di mana-mana dan di dalam kita, dan bahwa ada cara untuk menghubungkan dengan semua roh ini – baik interior maupun eksterior – melalui penghormatan alam.

Upacara Shinto yang pertama – dan masih paling kuat – dilakukan di luar, di hutan atau sebelum bebatuan, yang membentuk ruang suci alami dan altar alami. Upacara-upacara ini tidak memasukkan ikon, seperti, misalnya, ritual Katolik menggunakan roti dan anggur untuk berdiri bagi daging dan darah Kristus, atau gambar dari Virigin untuk mewakili Maria, karena roh adalah esensi tanpa bentuk, bukan bentuk itu sendiri: penghuni hanya dari pohon (atau batu karang atau air terjun) dan bukan pohon itu sendiri.

Dalam pengertian ini, Shinto bersifat shaman dan menganggap semua hal sebagai hidup, sadar, hidup, dan semangat – sama seperti kita. Sebagai akibatnya, kami terlihat lebih dekat dengan manusia dalam sifat dan temperamen, pikiran dan perasaan mereka, daripada 'dewa', dan mereka semua menempati dunia yang sama dengan yang kami lakukan, tidak jauh dari kami atau menghuni surga yang jauh. Mengutip frasa yang digunakan Terence McKenna dalam konteks yang berbeda: "Alam itu hidup dan berbicara kepada kita. Ini bukan metafora"; dalam Shinto itu adalah kenyataan.

Tema yang paling jelas dalam Shinto, oleh karena itu, adalah penghormatan terhadap alam, dan ritualnya dirancang untuk memediasi hubungan antara Bumi, rohnya, dan penghuninya manusia. Setiap cabang bengkok atau batu yang berbentuk tidak biasa mungkin kita, seperti air terjun, awan, bunga liar, atau bulan, atau, memang – lebih abstrak tetapi masih berhubungan dengan alam – konsep seperti pertumbuhan dan kesuburan, dan oleh karena itu kita harus injak ringan di Bumi dan lakukan pengabdian yang tepat agar tidak mengganggu atau mengganggu roh-roh ini. Ritual alam memastikan bahwa kita melakukannya dan sebagian alasannya adalah bahwa manusia, setelah mati, menjadi bagian dari kami juga, terlepas dari perbuatan 'baik' atau 'buruk' mereka di Bumi – sehingga cabang pohon Anda mematahkan sembarangan bisa jadi roh leluhur atau, memang, bisa menjadi roh Anda sendiri dalam beberapa tahun mendatang!

Mengetahui hal ini, segera setelah seorang anak lahir di Jepang, namanya ditambahkan ke daftar di kuil Shinto, yang membuat anak itu menjadi "roh keluarga", atau ujigami – yang berarti mereka sudah menjadi 'kami-di -menunggu 'dan akan menjadi salah satu' genius 'dari tempat mereka dilahirkan ketika mereka mati. Mereka yang namanya tidak ada dalam daftar ini menjadi "anak-anak air" (mizuko), yang, setelah mati, gelisah dan tidak puas dan dapat menyebabkan masalah dan malapetaka.

Shinto tidak memiliki perintah seperti itu, tetapi ada empat 'Afirmasi Roh', yang memiliki asal-usulnya dalam tatanan alam:

1. The Shinto mahir harus mencintai alam karena sakral dan membawa kita lebih dekat dengan roh.

2. Dia harus mengakui keluarga sebagai sakral karena itu adalah cara utama di mana tradisi dilestarikan dan roh dapat dirasakan.

3. Dia harus menghadiri festival yang didedikasikan untuk Kami, yang ada banyak setiap tahun.

4. Dan dia harus memberi perhatian pada kebersihan. Kemurnian pikiran, tubuh, dan jiwa semuanya penting. Perbuatan tertentu dapat menciptakan kenajisan atau "kekotoran" (kegare), seperti membunuh, atau mengambil bagian dalam kematian, makhluk hidup. Ini hanya harus dilakukan dengan hormat – bahkan jika Anda hanya makan makanan daging atau sayuran yang dibawa pulang – dengan pengetahuan bahwa Anda mengonsumsi kehidupan untuk melanjutkan hidup Anda. Kegagalan menunjukkan rasa hormat menunjukkan kurangnya kepedulian terhadap orang lain dan dapat menimbulkan masalah bagi semua orang karena hewan atau tumbuhan yang dibunuh tanpa rasa syukur karena pengorbanan mereka mungkin menyimpan dendam (urami) dan mereka kami akan membalas dendam (aragami) di seluruh komunitas. Satu upacara penyucian untuk menghindari ini adalah berdiri di bawah air terjun atau membersihkan diri Anda di laut jika Anda belum mengucapkan terima kasih sebelum sekarang ke alam. Varian lain adalah mencuci diri dalam air dan rempah-rempah yang memiliki properti pembersihan rohani. Di Barat, ini bisa vervain, marigold, mawar, atau valerian.

Cara lain untuk menghormati roh dan mendapatkan dukungan mereka adalah mendirikan mezbah di rumah Anda, yang di Shinto disebut kamidana, atau "rak roh". Ini tergantung di dinding Utara atau Barat dari salah satu kamar keluarga Anda, tepat di atas ketinggian kepala. Sebelum itu Anda dapat berdoa dan memberikan persembahan kepada roh-roh di rumah Anda dan kami alam sebagai imbalan atas bantuan yang akan mereka tawarkan kepada Anda.

Untuk membuat kamidana, pertama-tama bersihkan dan bersihkan rumah Anda, lalu pilih situs yang ringan dan tenang. Di setiap sisi kamidana, tempatkan cemara hijau untuk kemurnian dan umur panjang, dan gantung tali di atas kuil sebagai perlindungan bagi roh-roh yang tinggal di sana, jadi hanya energi yang baik yang bisa masuk. Anda juga dapat menempatkan barang-barang di kuil Anda yang sangat berarti bagi Anda, atau di mana Anda mencari berkah dan perlindungan – seperti foto keluarga dan pusaka yang menghubungkan Anda dengan leluhur Anda dan cinta mereka untuk Anda. Di beberapa tempat pemujaan, cermin juga diposisikan untuk mencerminkan energi buruk dan menjaga rumah dan keluarga Anda tetap aman. Sangat sering tanaman, bunga, atau cabang kecil ditempatkan di kuil untuk mewakili kemurnian dan kekuatan alam dan semangat yang dikandungnya.

Penawaran makanan, yang disebut shinsen, diserahkan kepada roh di altar ini, sebagai tanda penghormatan dan untuk memberdayakan mereka sehingga mereka memiliki energi untuk membantu Anda. Ini umumnya termasuk beras, anggur (sake), air, dan garam. Untuk permulaan baru, bubur beras yang dibuat dengan tujuh ramuan Spring (peterseli, tas gembala, kapas, jahe, henbit, lobak, dan lobak) ditinggalkan di kuil pada tanggal 7 Januari saat perayaan Nanakusa-gayu. Makanan dihapus dari altar hari berikutnya dan dimakan sebagai bagian dari pesta keluarga. Dengan melakukan ini, Anda dan orang yang Anda cintai tidak akan menderita penyakit selama setahun. Setelah membuat persembahan Anda, hadapi kamidana dan bersyukur atas karunia hidup Anda. Kemudian membungkuk dua kali, tepuk dua kali, dan membungkuk sekali lagi. Ini mengakhiri upacara.

Shinto mengajarkan bahwa semuanya hidup dan memiliki kami atau "esensi spiritual". Ada kami untuk segalanya dan untuk semua kelompok, jadi setiap mawar memiliki kami, setiap spesies mawar memiliki kami, dan ada kami untuk semua bunga mawar dan kemudian untuk semua bunga di Bumi. Semua ini secara kolektif disebut Yaoyorozu no Kami, sebuah ekspresi yang secara harfiah berarti "delapan juta kami", tetapi yang sebenarnya berarti 'jumlah roh yang tak terbatas'.

Dan ini adalah cara yang baik untuk melihat kehidupan: untuk mengenali roh dalam segala hal, untuk menghargai bahwa alam itu hidup dan berbicara kepada kita, dan bahwa kekayaan Bumi – dalam segala bentuknya yang beragam – dapat menjadi sekutu kita, membantu kita untuk berhubungan kembali dengan planet tempat kita hidup dan untuk mengetahui tempat kita ketika kita memperluas cakrawala kita dan memberdayakan impian kita untuk menjadi kenyataan.

Referensi

Ada lebih banyak informasi tentang kami dan kamidana dalam The Spiritual Practices of the Ninja, dan lebih banyak tentang roh tanaman di Shamanisme Spirit Tanaman, keduanya oleh Ross Heaven, dan diterbitkan oleh Destiny Books. Juga lihat [http://www.wkipedia.com] dan http://www.TsubakiShrine.com